7 Tempat Bersejarah di Riau yang Menarik Dikunjungi

7 Tempat Bersejarah di Riau yang Menarik Dikunjungi

Masing masing daerah di Indonesia memang memiliki keunikan tersendiri. Begitu juga dengan Riau yang memiliki Ibukota Pekanbaru. Sebelumnya, Riau identik dengan perkebunan sawit juga minyak bumi. Tetapi ternyata ada beberapa tempat bersejarah di Riau yang menjadi bukti kekayaan wisata sejarahnya, bangunannya banyak dipadukan budaya Melayu tempo dulu.

Hingga kini beberapa bangunan tersebut masih berdiri kokoh dengan arsitektur yang juga khas. Peninggalan sejarah ini nyaris terlupakan, tetapi cerita dibalik kejayaannya hingga kini masih dikenang. Jika anda ingin menelusuri beberapa tempat bersejarah di Riau, anda bisa mengunjungi beberapa destinasi berikut. Dijamin liburan anda di Pekanbaru atau Riau semakin berkesan.

1. Rumah Tinggi

Rumah Tinggi
Image Credit: Riaupos.jawapos.com

Rumah tinggi atau yang dikenal dengan rumah tenun berada di Pekanbaru. Seperti namanya, memang menjadi tempat untuk memproduksi kain tenun Melayu yang ada di Pekanbaru. Kain yang memiliki hiasan cantik dari benang sutra warna emas ini dibuat dengan menggunakan ATBM atau Alat Tenun Bukan Mesin.

Alat tradisional tersebut begitu khas dan dioperasikan dengan manual. Di sini, anda tentu bisa melihat secara langsung proses membuat kain tenun ini. Anda juga bisa melihat alat alat pembuatan lengkap dengan kain yang sudah jadi. Kain tenun yang dihasilkan sudah ada yang dibuat berbagai benda pakai seperti sarung, syal hingga selendang.

Tempat bersejarah ini diperkirakan dibangun di tahun 1887 dan merupakan milik Yahya, yang merupakan tauke getah kondang di masa itu. Tidak hanya mengoleksi banyak kain tenun, sebenarnya Rumah Tinggi menjadi saksi perjuangan dalam merebut kemerdekaan kala itu. Bahkan dari masa pra kemerdekaan sampai masa penumpasan pemberontak PRRI.

Rumah tinggi pada saat itu dijadikan sebagai dapur umum, gudang logistik dan juga basis pejuang Fisabilillah. Dahulu juga dapat ditinggali oleh KH Muhammad Syech yang merupakan menantu H. Yahya sekaligus imam besar Masjid Raya Pekanbaru dahulu. KH Muhammad Syech juga sempat menjabat sebagai kadi Sultan Siang dan rumah ini juga menjadi tempat mengaji anak anak.

BACA JUGA:  Rumah Daswati Lampung - Sejarah, Daya Tarik, Tiket & Ragam Aktivitas
Harga Tiket: -; Map: Cek Lokasi
Alamat: Jl. Perdagangan, Kampung Bandar, Kec. Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau.

2. Masjid Raya Pekanbaru

Masjid Raya Pekanbaru
Image Credit: Google Maps Muhammad Refki

Sebelum dikenal dengan nama Masjid Raya Pekanbaru, Destinasi ini dikenal dengan nama Masjid Senapelan. Termasuk masjid megah yang dibangun di abad ke 18 tepatnya di tahun 1762. Anda tidak hanya bisa melakukan wisata religi, tetapi juga bisa mengagumi arsitekturnya yang begitu indah serta memiliki sentuhan seni tinggi.

Keberadaan Masjid Agung ini juga menjadi bukti jika sebelumnya telah berdiri kerajaan Siak Sri Indrapura yang ada di Pekanbaru. Memang pendiri dari masjid cantik ini seorang raya Siak ke empat yang bernama Sultan Abdul Jalil. Pada saat itu ,Masjid Senapelan juga menjadi pusat dari Kerajaan Siak saat itu. Sebenarnya arsitektur yang diusung yakni Melayu juga Timur Tengah.

Desain dari tempat bersejarah ini dahulunya memang begitu menarik dengan warna kuning khas orang Melayu. Bagian luarnya juga dikelilingi dengan pintu yang bentuknya melengkung dan atapnya tiga susun. Di tahun 2009 sayangnya terjadi perampokan, bahkan pada desainnya. Membuat tampilan Masjid Raya Pekanbaru terlihat lebih modern saat ini.

Harga Tiket: Gratis; Map: Cek Lokasi
Alamat: Jl. Senapelan No.128, Kp. Bandar, Kec. Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau.

3. Taman Tuan Kadi

Taman Tuan Kadi
Image Credit: Google Maps Danang Azmil

Melanjutkan perjalanan menjelajah bangunan bangunan bersejarah, anda bisa mengunjungi Taman Tuan Kadi. Lokasinya dekat dengan pusat kota, sehingga anda tidak akan kesulitan untuk mencapainya. Taman cantik ini tidak hanya taman kota biasa, tetapi juga menjadi cagar budaya yang dibanggakan masyarakat Pekanbaru yang dikenal dengan Rumah Singgah Sultan.

Bangunan rumah ini telah dibangun sejak tahun 1895 dan menjadi persinggahan bagi Sultan Sayrif Kasim II ketika sedang berada di Pekanbaru. Dimana rumah cantik ini merupakan rumah milik mertua Tuan Qadhi H Zakaria yang juga dikenal dengan Haji Nurdin Putih. Sebelum tempat bersejarah di Riau ini dekat sungai sehingga menggunakan rumah panggung.

Di dalam rumah panggung ini, anda akan menemukan beberapa koleksi. Anda bisa melihat beberapa sudut yang penuh dengan foto sejarah Sungai Siak. Selain itu, di taman ini juga terdapat dulang yang merupakan tempat penyajian makanan ataupun beberapa benda lainnya. Setelahnya, anda bisa berburu foto kekinian di sekitar lokasi.

BACA JUGA:  Museum Kandil Kemilau Emas - Sejarah, Daya Tarik, Lokasi & Ragam Aktivitas
Harga Tiket: Rp 10.000; Map: Cek Lokasi
Alamat: Kampung Bandar, Kec. Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau.

4. Benteng Tujuh Lapis

Benteng Tujuh Lapis
Image Credit: Google Maps Hasboy

Tidak lengkap rasanya jika anda tidak singgah ke Benteng Tujuh Lapis untuk menjelajah sejarah yang ada di Riau. Benteng ini merupakan peninggalan dari zaman kolonial Belanda dan digunakan untuk pertahanan perjuangan masyarakat. Benteng dibuat dari material tanah liat yang diambil dari Sungai Batang Sosa Tambusai, dan dibangun oleh masyarakat sekitar.

Diperkirakan dibangun di sekitar tahun 1835 dan cukup kokoh untuk dijadikan tempat berlindung. Benteng Tujuh Lapis juga menjadi salah satu cagar budaya yang dilindungi hingga saat ini. Tidak ada salahnya anda menapaki jejak sejarah di Riau dengan mengunjungi tempat bersejarah di Riau satu ini. Pasti akan memberikan pengalaman yang berbeda dan tidak terlupakan.

Harga Tiket: Rp 20.000; Map: Cek Lokasi
Alamat: Tambusai Tengah, Kec. Tambusai, Kab. Rokan Hulu, Riau.

5. Istana Hinggap

Istana Hinggap
Image Credit: Google Maps Andrew Pradana

Jika Rumah Singgah Sultan merupakan milik mertua Tuan Kadi, maka Istana Hinggap merupakan rumah miliknya sendiri. Dikenal dengan nama Istana Hinggap mengingat Sultan Syarif Kasim II sering menginap di rumah ini. Bahkan memiliki kamar khusus untuk Sultan ketika sedang menginap. Bangunan rumah ini bergaya art deco diperkirakan dibangun awal 1900 an.

Hingga kini masih terlihat bentuk dan juga mempertahankan bangunan lama. walaupun sempat dilakukan pemugaran, tetapi hanya pada lantainya saja. Di masa kolonial, rumah cantik ini sempat dijadikan sebagai rumah sakit juga penjara. Selain itu juga sempat menjadi tempat rapat dalam membentuk Provinsi Riau. Ada banyak koleksi yang bisa anda temukan di dalamnya.

Harga Tiket: Rp 5.000; Map: Cek Lokasi
Alamat: Kampung Bandar, Kec. Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau.

6. Tugu Nol Kilometer

Tugu Nol Kilometer
Image Credit: Google Maps Ryanda Adiguna

Bisa dikatakan jika tempat ini sangat berbeda dengan lainnya. Karena merupakan tugu dengan patok nol kilometer. Tugu ini juga sebagai penanda pembuatan jalan penghubung antara Pekanbaru ke Bangkinang dan Payakumbuh. Tugu Nol Kilometer ini merupakan peninggalan Belanda yang dibangun di tahun 1920.

BACA JUGA:  Taman Sari Gunongan - Sejarah, Daya Tarik, Lokasi & Ragam Aktivitas
Harga Tiket: -; Map: Cek Lokasi
Alamat: Jl. Perdagangan, Kp. Dalam, Kec. Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau.

7. Pelabuhan dan Gudang Pelindo

Pelabuhan dan Gudang Pelindo
Image Credit: Antaranews.com

Selanjutnya anda juga bisa mengunjungi Pelabuhan serta Gudang Pelindo yang menjadi saksi bisu jayanya perdagangan Sumatera Timur ke Singapura. Pelabuhan lama ini juga dibangun oleh Belanda di tahun 1920 an. Pada saat itu pelabuhan banyak disinggahi kapal kapal KPM yang merupakan kapal dari perusahaan Pelayaran Belanda.

Kapal kapal inilah yang membawa hasil alam dari berbagai wilayah Sumatera untuk dibawa ke Singapura. Selain pelabuhannya yang menyimpan banyak cerita di masa lalu, terdapat juga gudang Pelindo. Gudang gudang ini dulunya penuh dengan berbagai komoditas ataupun barang untuk dikirim ke kota lain dari Selat Malaka.

Harga Tiket: -; Map: Cek Lokasi
Alamat: Jl. Saleh Abbas No.3, Kampung Dalam, Kec. Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau.

Ada banyak tempat bersejarah di Riau yang bisa anda kunjungi untuk menapaki sisa sisa sejarah di masa lampau. Beberapa bangunan mungkin sudah berubah, tetapi cerita sejarahnya akan tetap terkenang. Anda juga bisa lebih tahu akan sejarah bangsa sendiri dengan mengunjungi tempat tempat tersebut.